logo
Cek Nama Domain

Cek Nama Domain ?

MENU
"99" TIME

PRESIDENT DIRECTOR

 


"99" CALL CENTRE

TELKOMSEL

085 220 220 120


INDOSAT

085 759 151 333


XL

087 821 333 789

"99" PIN BLACKBERRY

 

 

"99" BANK PAYMENT

 

No Rek:

13 0000 22 69 218

a / n

Muhammad Toni Darussalam

 


No Rek:

777 107 6 207

a / n

Muhammad Toni Darussalam

 

No Rek:

 076 10100 282 1503 

a / n

Muhammad Toni Darussalam

 


No Rek:

006 020 15 000 47 295

a / n

Muhammad Toni Darussalam

 

No Rek:

135vDWuDcLJYdM4dRw28dtghFLHY9tKptU

a / n

Muhammad Toni Darussalam


"99" FACE BOOK
"99" TWITTER
We are Supported By :

 

 

 

 

 

 

 

 

 

____________________________

===============================

 

* Biarpun sederhana dalam Gaya, tetapi kaya dalam Karya.


* Hargailah musuhmu karena dia lebih tahu dimana letak kesalahanmu.


* Sesuatu yang kecil akan nampak besar bagi orang yang cita-citanya kecil, Sesuatu yang besar akan nampak kecil bagi orang yang cita-citanya besar.


* Kegagalan cinta karena cita-cita itu wajar, akan tetapi kegagalan cita-cita karena cinta itu kurang ajar.


* Hidup tanpa cita-cita adalah mati, cita-cita tanpa berusaha adalah mimpi.


* Orang sukses menganggap masalah sebagai batu loncatan, orang gagal menganggap masalah sebagai musibah.


* Ketabahan dan kajujuran adalah kebijakan terbaik di dalam mengemas kehidupan yang penuh makna dalam setiap peristiwa.


* Santai dalam penampilan, serius dalam pemikiran.


*Rasa percaya diri adalah kunci rahasia pertama dari sukses seseorang.


* Bicara itu ibarat warna sekuntum bunga, sedangkan diam itu adalah wewangiannya.


* Kegagalan hari ini bukan berarti gagal selamanya, cobalah melangkah dari satu kenyataan bahwa hidup adalah kesempatan.


* Jangan mencari lubang kemaksiatan, tapi carilah lubang kemaslahatan.


* Hari kemarin adalah kenangan, hari sekarang adalah kenyataan, dan hari esok adalah harapan.


* Jangan takut gagal sebelum mencoba, jangan takut jatuh sebelum melangkah, jangan tunda kesempatan yang ada, kesuksesan adalah milik kita yang selalu mencoba.


* Hidup ini bukanlah undian jangan harap untung besar kecuali dengan perjuangan.


* Maut bukanlah kehilangan terbasar dalam hidup, kehilangan terbesar adalah apa yang mati dalam sanubari sementara kita masih hidup.


* Hilangkanlah rasa gengsi selagi ada dalam jalur Mardhotillah.

 

* Takutlah kamu akan perbuatan dosa di saat sendirian, di saat inilah saksimu adalah juga hakimmu. (Ali bin Abi Thalib)

 

* Orang yang paling aku sukai adalah dia yang menunjukkan kesalahanku. (Umar bin Khattab)

 

* Aku merenungkan tentang segala jenis amal baik, namun tidak mendapatkan yang lebih baik daripada memberi nasihat baik. Aku mencari segala bentuk rezki, tapi tidak menemukan rezki yang lebih baik daripada sabar. (Umar bin Kattab)

 

* Tanda cinta kepada Allah adalah banyak mengingatNya, karena tidaklah engkau menyukai sesuatu kecuali engkau akan banyak mengingatnya. Ar Rabi’ bin Anas. (Jami’ al ulum wal Hikam, Ibnu Rajab)

 

* Aku tertawa (heran) kepada orang yang mengejar-ngejar (cinta) dunia padahal kematian terus mengincarnya, dan kepada orang yang melalaikan kematian padahal maut tak pernah lalai terhadapnya, dan kepada orang yang tertawa lebar sepenuh mulutnya padahal tidak tahu apakah Tuhannya ridha atau murka terhadapnya. Salman al Farisi (Az Zuhd, Imam Ahmad)

 

* Cintailah kekasihmu sekedarnya saja, siapa tahu suatu saat nanti akan jadi musuhmu. Dan bencilah musuhmu sekedarnya saja, siapa tahu suatu saat nanti akan jadi kekasihmu. (Ali bin Abi Thalib)


Darimana profit 30% dalam sistem MMM...???

Hingga saat ini, saya masih sering mendapatkan pertanyaan darimana profit 30% perbulan di MMM itu berasal….???

Oke lah… Ada satu hal mendasar yang perlu kita perhatikan untuk memahami asal profit 30% tersebut… Yaitu, MMM adalah suatu SISTEM KEUANGAN model baru, bukan merupakan SISTEM BISNIS/ USAHA …!!!

Perbedaan mendasar dari sistem keuangan dengan sistem bisnis terletak pada sumber asal profit pada sistem tersebut….
  • Pada sistem bisnis/ usaha, profit yang berupa uang diperoleh dari SELISIH harga jual dengan harga beli, atau selisih biaya produksi dengan harga jual. 
  • Sedang pada sistem keuangan, profit yang berupa uang diperoleh dengan cara DICIPTAKAN dari ketiadaan. Ya… diciptakan dari ketiadaan…, artinya diciptakan uang baru untuk profit tersebut…   nanti anda akan memahami hal ini… :-)

Maaf sebelumnya…, tidak ada cara instan untuk menjelaskan darimana asal profit 30% tersebut… !!!

Jika ada, pasti sudah tidak banyak yang bertanya tanya darimana asalnya profit tersebut…  Tapi nyatanya, sampai sekarang masih banyak yang menanyakan hal itu…   :-)

Jadi, mari kita pahami secara bertahap…   :-)

Ok….

Sekarang…, marilah kita perhatikan terlebih dahulu cerita berikut ini…

Dikisahkan seorang bapak dan anaknya yang baru berusia 5 tahun. Sang bapak adalah seorang guru matematika, dan sang anak belum bersekolah. Meskipun belum bersekolah & baru berusia 5 tahun, namun sudah bisa calistung (baca tulis hitung) dari 0 hingga 100.   Maklum, bapaknya guru matematika….   :-)

Suatu ketika sang anak melihat persamaan matematis berikut ini :

Tentu saja, anak tersebut belum bisa membaca persamaan matematis itu, meskipun dia sudah bisa calistung dari 0 – 100.   Maka, bertanyalah anak tersebut kepada bapaknya…

Anak    :   “ Pa…., ini ada angka ditumpuk tumpuk kayak begini maksudnya apa pa…? “
Bapak   :   “ Oh…, ini adalah suatu sistem angka yang disebut persamaan matematis dik. Persamaan matematis ini dibaca begini lho: tiga pangkat tiga, ditambah tiga, dibagi seratus, sama dengan tiga puluh persen . “
Anak    :   “ Ooo…, itu persamaan matematis ya pa. Dan bacanya… tiga pangkat tiga, ditambah tiga, dibagi seratus, sama dengan tiga puluh persen … Terus darimana 30% ini berasal pa…? “
Bapak   :   “ ….. #@??? “

Nah, dari cerita di atas, mungkinkah sang bapak bisa menjelaskan dengan cara instan kepada anaknya hingga dia paham darimana asal 30% tersebut…. ???

Tentu saja sang bapak akan kesulitan untuk menjelaskan secara instan kepada sang anak mengenai asal dari 30% dalam persamaan matematis itu. Karena sang anak baru bisa calistung, sedang yang dia tanyakan adalah suatu sistem persamaan matematis yang mengandung beberapa operasi matematis; mulai dari penjumlahan, bilangan berpangkat, pembagian, dan persentase.

Jadi, jika anak tersebut ingin memahami asal dari 30% dalam persamaan matematis tersebut, maka dia harus mempelajari & memahami berbagai operasi matematis terlebih dahulu….    :-)
----------

Paham kan maksud dari cerita tersebut…. :-)

Yup…,

Jika kita ingin memahami asal dari profit 30%  dalam sistem MMM, maka kita harus memahami terlebih dahulu berbagai pernak pernik yang ada dalam suatu sistem keuangan…..   :-)

Tanpa memahami berbagai pernak pernik yang ada dalam sistem keuangan, kita tidak akan pernah bisa mengerti darimana asal profit 30% dalam sistem MMM…. Seperti halnya sang anak dalam cerita diatas, tanpa memahami berbagai operasi matematis, maka sang anak tersebut tidak akan pernah bisa memahami asal 30% dalam persamaan matematis yang dia lihat….

Oke lah….

Sekarang, mari kita coba untuk memahami asal profit dalam suatu sistem keuangan dengan cara sesederhana mungkin…. 

Namun, kalau nanti ternyata terkesan tidak sederhana…, maaf yach….   :-)

Ok… mari kita mulai…

Ada 3 pernak pernik sistem keuangan yang perlu kita perhatikan disini…

1.    Stock : jumlah uang yang ada dalam peredaran
2.    Flow : aliran/perpindahan uang dari satu orang ke orang lain melalui suatu transaksi
3.    Fractional Reserve Banking : Praktek sistem perbankan saat ini


Sekarang, perhatikan dua cerita berikut ini…
   
CERITA I : TANPA PIRAMIDA SISTEM KEUANGAN
  • Misal, di dunia ini hanya ada 3 orang… Yaitu AKU, KAU, & DIA... :-)
  • Lalu…, stock / jumlah uang yang ada dalam peredaran hanya 2 juta rupiah. Ingat hanya ada 2 juta lembar rupiah di dunia ini…!!!
  • Dan…, 1 juta milik AKU, 1 juta milik KAU, sedang si DIA adalah orang miskin, jadi DIA tidak punya uang sama sekali… :-)
Suatu saat AKU menjual suatu barang dengan harga 1 juta, lalu dibeli oleh KAU. Jadi sekarang KAU punya barang tersebut, namun sekarang seluruh uang yang ada dalam peredaran ada pada AKU.

Nah… meskipun terjadi flow / perpindahan uang melalui transaksi jual beli suatu barang, namun jumlah uang dalam peredaran tetap, yaitu 2 juta rupiah.

TANPA SUATU PIRAMIDA SISTEM KEUANGAN, TIDAK ADA SUATU MEKANISME UNTUK MENCIPTAKAN PROFIT/ UANG BARU…!!! SEHINGGA JUMLAH UANG YANG ADA DALAM PEREDARAN TETAP…, YAITU 2 JUTA…!!! 


CERITA II : DENGAN PIRAMIDA SISTEM KEUANGAN
  • Masih sama…, di dunia ini hanya ada 3 orang… Yaitu AKU, KAU, & DIA …  :-)
  • Lalu…, stock / jumlah uang yang ada dalam peredaran hanya 2 juta rupiah. Ingat hanya ada 2 juta lembar rupiah di dunia ini…!!!
  • Dan…, 1 juta milik AKU, 1 juta milik KAU, sedang si DIA adalah orang miskin, jadi DIA tidak punya uang sama sekali….  :-)
  • Namun…, ada BANK diantara kita yang menjadi piramida sistem keuangan & memonopoli sistem keuangan yang ada…   :-)
Nah…, karena ada BANK diantara kita, maka AKU & KAU menyimpan uang yang kita miliki di BANK. Sebenarnya kita bukanlah menyimpan uang kita di BANK, akan tetapi kita membeli rupiah digital dari BANK tersebut dengan rupiah kertas kita. AKU & KAU bisa melihat rupiah digital yang kita beli dari BANK tersebut di buku tabungan, ATM, maupun internet banking kita.

Meskipun angka digital tersebut tidak punya bentuk, akan tetapi pada dasarnya dia juga adalah alat tukar yang sama dengan rupiah kertas. Buktinya, kita bisa membayar tagihan atau membeli sesuatu lewat transfer angka digital melalui ATM, internet banking, maupun SMS banking. Dalam transaksi digital yang kita lakukan seperti itu kan tidak melibatkan rupiah kertas sama sekali tow….   :-)

Ok… Kembali ke cerita…  :-)

Jadi, sekarang AKU & KAU tidak punya uang kertas, akan tetapi punya uang digital. Dan sekarang seluruh 2 juta rupiah uang kertas yang ada dalam peredaran, sudah ada di BANK. Kemudian, BANK menerapkan rumusan “fractional reserve banking 1 : 9” pada 2 juta rupiah uang kertas yang sudah dia kumpulkan dari AKU & KAU…

  • 1 bagian, atau 10% dari 2 juta itu oleh BANK disebut sebagai “cadangan wajib”, jadi sebesar 200 ribu. Cadangan wajib ini digunakan sebagai cadangan, kalau kalau suatu saat AKU & KAU menukarkan rupiah digital kita menjadi rupiah kertas lagi ke BANK tersebut. Atau yang biasa kita kenal dengan mengambil tabungan…  :-)
  • 9 bagian, atau 90% nya disebut oleh BANK sebagai “kelebihan cadangan”, jadi sebesar 1,8 juta. Karena merupakan kelebihan cadangan, lalu oleh BANK yang 1,8 juta ini akan dihutangkan kepada orang yang membutuhkan.

Singkat cerita…, 1,8 juta itu dihutangkan oleh BANK kepada si DIA yang miskin. Sehingga, sekarang si DIA punya uang kertas 1,8 juta.

TIBA TIBA…, sekarang jumlah uang yang ada dalam peredaran (uang yang dimiliki oleh masyarakat, yaitu AKU KAU & DIA) meningkat menjadi 3,8 juta rupiah…!!!

  • 1 juta milik AKU dalam bentuk digital.
  • 1 juta milik KAU dalam bentuk digital.
  • 1,8 juta milik DIA dalam bentuk kertas.

Rupiah digital ataupun kertas, tidak ada bedanya. Karena AKU KAU & DIA sama-sama bisa menggunakannya untuk membeli/ membayar sesuatu….  :-)

Ini buktinya….

Suatu saat AKU menjual suatu barang dengan harga 1 juta, dan dibeli oleh KAU dengan cara membayar lewat transfer angka digital di ATM, tanpa melibatkan uang kertas sama sekali ... Sehingga sekarang AKU punya 2 juta uang digital di rekeningku, dan KAU tidak punya uang lagi, akan tetapi KAU punya barang tersebut.

Nah…, dapat kita lihat bahwa transaksi jual beli antara AKU & KAU tersebut tidak mungkin terjadi jika tidak ada BANK diantara kita…!!!  Karena AKU & KAU kan tidak punya uang kertas sama sekali…. dan bukankah uang kertas yang ada dalam peredaran sudah di pegang oleh si DIA sebesar 1,8 juta dan yang 200 ribu ada di BANK…???

Nah…, dengan adanya BANK diantara kita sebagai piramida sistem keuangan, transaksi tersebut jadi mungkin, karena bank telah menciptakan profit dalam bentuk uang baru melalui mekanisme fractional reserve bankingnya….   :-)

PERHATIKAN…!!!
Dengan stock uang kertas 2 juta rupiah, hanya dengan sekali penerapan fractional reserve banking saja, sebenarnya BANK sudah menciptakan profit sebesar 90% dari stock yang ada, yaitu sebesar 1,8 juta. Profit tersebut berupa menciptakan uang baru dalam peredaran, sehingga total uang dalam peredaran menjadi 3,8 juta… Bukan selisih harga jual dengan harga beli ataupun selisih biaya produksi dengan harga jual….  :-)

Profit sebesar itu diciptakan oleh BANK dari ketiadaan melalui suatu mekanisme piramida sistem keuangan dengan rumusan fractional reserve banking terhadap uang kertas yang ada dalam peredaran.

Pada kenyataanya, di dunia ini ada banyak AKU, KAU & DIA. Sehingga BANK bisa menerapkan fractional reserve banking berkali kali terhadap stock uang yang ada dalam peredaran.

Misal…, suatu saat KAU menjual barang yang KAU beli dari AKU tadi. Tentu saja KAU ingin mendapatkan keutungan, maka barang tersebut KAU jual dengan harga 1,8 juta. Yang kemudian dibeli oleh si DIA dengan uang kertas hasil hutang dari BANK tadi.

Jadi, sekarang barang ada pada si DIA dan uang kertas 1,8 juta ada pada KAU. Lalu uang kertas tersebut KAU simpan lagi di BANK. Dan BANK menerapkan kembali fractional reserve bangkingnya pada uang kertas 1,8 juta tersebut. Jadi, 10 % dari 1,8 juta (180 ribu) digunakan sebagai cadangan wajib dan 90% (1,62 juta) dihutangkan lagi kepada orang yang membutuhkan. Lalu oleh orang tersebut uang hasil hutang itu digunakan untuk membeli suatu barang. Kemudian oleh penjual barang, uang tersebut dimasukkan ke BANK lagi, lalu kena fractional reserve banking lagi…  Begitu seterusnya….

Secara teoritis, dengan fractional reserve bankingnya, BANK bisa menciptakan profit total sebesar 900% dari stock uang yang ada dalam peredaran. Namun profit tersebut tidak diberikan secara gratis dalam bentuk bantuan kepada masyarakat, akan tetapi dihutangkan…!!!

Meskipun BANK kita berbeda beda, namun pada dasarnya tetap sama saja, karena seluruh BANK bekerja sebagai satu kesatuan jaringan sistem piramida yang memonopoli sistem keuangan.

Sudah bingung atau sudah ada gambaran….   :-)

Seperti itulah cara kerja piramida sistem keuangan dalam menghasilkan profit…, maksud saya menciptakan profit…   :-)

Selama masyarakat percaya terhadap suatu sistem keuangan, dan dengan perilaku masyarakat yang tidak seragam alias berbeda beda dalam memasukkan & mengambil uang dari sistem, maka keseimbangan suatu piramida sistem keuangan dapat dijaga…!!!   Saat ada masyarakat yang mengambil uang dari sistem, di sisi lain ada masyarakat yang memasukkan uang ke dalam sistem, begitu pula sebaliknya… Jadi, seluruh masyarakat tidak pernah mengambil atau memasukkan uang dalam waktu yang bersamaan…

Berapa pun besar profit yang diberikan/ diciptakan, entah itu 30% atau 40% atau 100% pun tidak menjadi masalah selama keseimbangan sistem terjaga oleh perilaku masyarakat yang percaya & tidak seragam tersebut…!!!

Dan hal itu sudah dibuktikan oleh sistem piramida perbankan selama beratus-ratus tahun…!!!

Jika masyarakat mengambil dananya dari bank secara bersamaan, maka bank pasti akan colapse…!!! Walaupun itu adalah bank yang paling bagus kinerjanya sekalipun…!!!

Jika sebagian besar masyarakat mengambil uang dalam waktu bersamaan tanpa ada yang memasukkan uang ke bank lagi, maka hal itu akan mengancam keberlangsungan sistem piramida keuangan bank... Namun, hal ini jarang terjadi, dan hanya terjadi jika ada kepanikan massal sehingga masyarakat kehilangan kepercayaan terhadap sistem piramida keuangan perbankan, dan mengambil seluruh uang mereka dari bank… Inilah yang disebut “Rush”…

Jika hal itu terjadi pada sistem MMM, maka MMM pun akan colapse…. Tapi jangan khawatir, Mr Sergey Panteleyvich Mavrodi sudah mempunyai berbagai trik untuk menjaga kestabilan sistem MMM ini.…  :-)

Ok…

Jadi, jika anda ingin mengetahui secara mendetail darimana profit 30% MMM berasal, silahkan pahami terlebih dahulu tentang piramida sistem keuangan dan berbagai pernak pernik yang ada di dalamnya, lalu terapkan pada sistem keuangan model baru ala MMM ini…  :-)

Contoh cerita di atas seharusnya sudah dapat memberikan gambaran bagi anda…  :-)
Jangan terpaku pada besarnya profit yang 30% per bulan, karena sebenarnya sistem piramida keuangan seperti MMM ini mampu memberikan profit hingga diatas 100% sekalipun… :-)

Kalaupun masih sulit untuk dipahami asal usul profit 30% itu, paling tidak sudah ada gambaran lah dalam benak anda….    :-)

Selamat berpikir & menganalisa….   :-)


NOTE :  Jangan hanya mengikuti komunitas sosial bisnis MMM ini hanya sekedar karena profit sebesar 30% & berbagai bonus serta hadiah yang ada. Akan tetapi silahkan pahami juga ide reformasi sistem keuangan yang diusung oleh Sergey Mavrodi melalui Ideology MMM nya ini…!!!

Copyright 2018 "99" Management Indonesia All Rights Reserved